Ndobos Pol

Blog ini adalah terbitan berkala .... kala sempat
ruang buat saya ndobos, omong kosong
mudah-mudahan tidak terlalu menyiksa pembacanya.



Mbilung
laki-laki
senang ndobos
bekerja dan tinggal di tokyo

© foto diri miliknya David Armstrong


Sebagian pen-ndobosanku sebenarnya juga bisa dilihat/dibaca di blog Pecas Ndahe yang sejatinya dimiliki oleh seorang sahabat yang dengan sangat baik hati, tulus dan sabar telah bersedia mendengarkan -- dan lantas juga menuliskannya -- apa-apa yang tercetus, terutama disaat hatiku sedang sangat kacau -- karena balon hijau ku meletus sehingga balonku tinggal empat yang lantas kupegang erat-erat.

   

<< May 2006 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04 05 06
07 08 09 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29 30 31

Seperti minum jamu godogan agar seger pol, secara teratur saya juga berkunjung ke:

Indonesia Top Blog

rank blog indonesia

Subscribe in Bloglines





rss feed



Tuesday, May 02, 2006
Makan Besar

Ada yang membuat saya sumringah pol tadi malam. Oleh karenanya ndobos kali ini layak diberi anak judul "Cinta Dalam Sepotong Tempe" yang artinya makan besar.

Sebelum saya ndobos ada ucapan terima kasih yang harus disampaikan kepada : Diajeng Bunder Dewi Angin-Angin yang telah dengan setianya setiap malam mengolok-olok saya dan apa-apa yang masuk ke perut saya. Ucapan terima kasih yang besar sekali kepada Mbak Na-Na, yang telah menunjukan tempat itu.

Begini kisahnya. "Sudah ke Okachimachi?" begitu kata Mbak Na-Na. "Di sana ada pasar yang wes ewes ewes .... cara mencapainya begini .. begitu .. beginu". Sayapun panik mencatat petunjuk dari Ibu baik hati ini. Begitu jam kantor selesai, saya langsung bablas seperti Gundala diuber hantu. Petunjuk itu membimbing saya ke sebuah pasar yang tak saya sangka ada di Tokyo. Petunjuk itu membimbing saya ke tempat seperti gambar ini.




Ini Pasar luar biasa, semua yang saya impikan ada di sini. Ini pasar yang njeblug ndase pol. Kecap manis, tempe, tahu, indomie, bumbu inti, bumbu opor, bumbu kalio, bumbu nasi goreng, kelapa parut ... daun pisang. Ini + Itu = opor, Anu+ Ini = rendang, Anu + Itu = lodeh. Tas mulai menggelembung dahsyat, tak apa, toh masih ada kantung belanja. Comot ini, comot itu, raih sana, raih sini. Untung tidak ada kuli pasar, bisa-bisa saya dikira sedang belanja bulanan buat warung. Pulang dengan beban penuh, gaya jalan saya jadi berubah, seperti koboi yang keleknya bisulan itu [mbok ndak usah dibayangkan atau diperagakan to ya].

Kereta penuh, tak perduli, susah ngambil karcis di saku, tak masalah. Ini hari besar buat saya. Kereta yang katanya special express ini rasanya berjalan lambat sekali. Kenapa bus ini kok ngetemnya lama sekali. Kenapa rumah saya kok rasanya jauh sekali dari halte bus. Kenapa tangga ini kok ndak ada habisnya. Belanjaan itu sekarang sudah terserak manis di lantai. Saya kagum sendiri ... wuih wuih, ada semua.

Nah ... sekarang hanya tinggal satu masalah ..... ehmmm ... nganu ..... saya itu ndak bisa masak.


Posted at 12:52 am by Sir Mbilung

r3
May 3, 2006   06:22 AM PDT
 
ndah bisa masak tah apa-apa hoch.. khan ada si nyonya.... aduh saya kangen tempe...dan juga peteeee... sudah beberapa hari ini mimpi makan makanan yang dimasakin mamaku.... kangen!
Na-na
May 2, 2006   11:14 AM PDT
 
yokatta ne.. :) sepertinya kl shopping makanan boleh jg nih ikutan bapak yg satu ini.. :p
@yu
May 2, 2006   02:52 AM PDT
 
tempe....makanan paporitku...enak tenan.....
pecas ndahe
May 2, 2006   02:31 AM PDT
 
kan sudah kubilang. barang yang dibeli itu dijual lagi aja. itung2 sampeyan kulakan...kan dpt margin laba tuh ... :D
 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry