Ndobos Pol

Blog ini adalah terbitan berkala .... kala sempat
ruang buat saya ndobos, omong kosong
mudah-mudahan tidak terlalu menyiksa pembacanya.



Mbilung
laki-laki
senang ndobos
bekerja dan tinggal di tokyo

© foto diri miliknya David Armstrong


Sebagian pen-ndobosanku sebenarnya juga bisa dilihat/dibaca di blog Pecas Ndahe yang sejatinya dimiliki oleh seorang sahabat yang dengan sangat baik hati, tulus dan sabar telah bersedia mendengarkan -- dan lantas juga menuliskannya -- apa-apa yang tercetus, terutama disaat hatiku sedang sangat kacau -- karena balon hijau ku meletus sehingga balonku tinggal empat yang lantas kupegang erat-erat.

   

<< May 2006 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04 05 06
07 08 09 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29 30 31

Seperti minum jamu godogan agar seger pol, secara teratur saya juga berkunjung ke:

Indonesia Top Blog

rank blog indonesia

Subscribe in Bloglines





rss feed



Sunday, May 07, 2006
Ayo Nguyuh

Buat saya, ketawa itu urusan serius. Mangkel rasanya kalau melihat atau mendengar sesuatu yang mestinya bisa bikin ketawa tapi ndak bisa ketawa. Misalnya, itu lho seperti banyak "lawak-lawak" di TV sekarang. Lha ini lawak kok ndak lucu ya?, malah nggilani. Kenapa penjungkir balikan logika secara tiba-tiba yang menjadi ciri lawak itu menjadi tidak tiba-tiba lagi dijungkirkannya? Kerinduan akan kelucuan -- yang kalau dipikir-pikir kok ya pahit -- itu, saat ini sedikit terobati berkat Mas Godril dengan Basiyo-nya [terima kasih untuk Pak De Kemplu yang menunjukannya].

Basiyo bisa membuat saya tertawa, seperti juga halnya Srimulat (yang lama). Srimulat yang di dalamnya ada Bandempo, Johny Gudel, Gepeng, Bambang Gentholet, Asmuni, Pak Bendhot. Mereka yang pada jamannya dulu itu bisa dengan nakalnya memelesetkan lagu "ayo ngguyu" [mari tertawa] menjadi "ayo nguyuh [mari kencing], atau lagunya Koes Plus "...kupunya kekasih, punya kekasih..." menjadi "...pupunya kekasih, pupunya kekasih..." [pupu=paha]. Banyak dari mereka, seperti Bandempo, Gepeng, Pak Bendhot, Johny Gudel, sekarang sudah berpulang. Tidak lagi bisa menghibur saya secara langsung, dan kalau mereka tiba-tiba muncul di depan saya yang pasti saya tidak bakal terhibur, apalagi tertawa.

Kalimat "untung ada saya" yang diucapkan Gepeng sambil menepuk dada pernah menjadi fenomena, walaupun agak samar saya masih ingat adegannya.
Atau Bandempo pada saat dia berperan sebagai tuna netra, mengadu ke Pak Lurah karena merasa ditipu.
Dialognya begini :

Bandempo : "Saya itu beli radio Phillip, tapi dikasihnya bukan radio Phillip"
Pak Lurah : "Lho kok kamu ngerti?"
Bandempo : "Tadi pagi saya setel bunyinya, inilah Radio Republik  Indonesia"


Bandempo salah tapi dia benar. Kenapa logika itu seperti hilang dari pentas lawak "modern"? Atau saya saja yang terpaku dengan "kedahuluan" saya?
Lho ... jangan ... jangan dibawa ke panggung politik to ya, karena jadi tidak lucu walaupun ada yang bergaya dan berucap seperti Gepeng .... "untung ada saya".
Kalau dibawa ke panggung itu saya akan nyanyi .... "ayo nguyuh".


Posted at 01:31 am by Sir Mbilung

simboknya aria
May 17, 2006   03:51 PM PDT
 
saya dr tempat atta, liat rame2 soal jiplakan, jd ngintip tempat sampeyan yg dijiplak juga.... itu yg di tempat lain beneran jiplakan? jgn2 sampeyan tadi malem nglindur trus bikin blog lain gitu lho.... hahahahaha....
Bunder SSS
May 12, 2006   04:05 AM PDT
 
Belum lagi klo pada nyanyi "Bengawan Sol, lo riwayat muin, ... kekekek
nengjeni
May 8, 2006   12:27 PM PDT
 
yang sampe sekarang nggak pernah lupa tuh Bagio Cs, yang ngomong gini...

darto: nanti tolong kamu kasih barang ini ke rumah pak Y di jalan A, cirinya di depan rumahnya ada pot anjing-anjingan
bagio: iya pak...
darto:kamu ini gimana sih, bapak Y marah sama saya karena barangnya belum dateng, kok belum kamu kirim
bagio: lha bapak yang ngasih alamatnya salah, saya sudah cari kemana-mana, nda ada tuh rumah yang ada anjing mpot-potan nya....
merahitam
May 8, 2006   03:57 AM PDT
 
Hiks...Semua ngomongin Basiyo...Lah aku nyoba download, nggak pernah bisa! btw, paling sebel sama pelawak yang gayanya niru-niruin orang lain itu loh!!!
bang pi'i
May 7, 2006   10:32 PM PDT
 
ya... sebagai penggemar umar kayam saya juga kangen dengan gepeng, basiyo dan bing slamet...

bahkan mas Uka sempet ndagel dg konsep yg sama dg mereka. saat ngobrolin ttg menguatnya yen dijajaran ekonomi dunia beliau menjungkirbalikkan logika dg bilang: "yen... yen... yen ing tawang ono lintang..."

wakakakakakakak!!!
fortuna
May 7, 2006   03:42 PM PDT
 
Gepeng... He is a legend... ;)
walau penghasilan beliau kembang kempis... walau kehidupannya tidak sempat setara dengan para 'followers' nya sekarang.
TOP BGT! :)
Dian
May 7, 2006   02:04 AM PDT
 
pelawak di indo yg aku suka, cuma project P. yg laen suka ngegeplak kepala gitu lho !
 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry